Perdana Menteri (PM) Australia Scott Morrison.

Tak Hanya Prancis, China Marah Soal Australia Bangun Kapal Selam Nuklir dengan AS dan Inggris

Sondang | Internasional | 17-09-2021

PARBOABOA, China – Presiden AS Joe Biden mengumumkan aliansi pertahanan Australia-AS-Inggris pada hari Rabu (15/9) waktu setempat, memperluas teknologi kapal selam nuklir AS ke Australia serta pertahanan dunia maya, kecerdasan buatan terapan, dan kemampuan bawah laut.

Hal itu memicu kemarahan dari negara lain, yaitu Prancis. Menteri Luar Negeri (Menlu) Prancis mengungkapkan kemarahannya atas keputusan mengejutkan Australia untuk membatalkan kesepakatan kapal selam demi kapal selam bertenaga nuklir dari Amerika Serikat.

"Ini benar-benar menikam dari belakang. Kita telah menjalin hubungan kepercayaan dengan Australia, kepercayaan ini telah dikhianati," ujar Menlu Prancis, Jean-Yves Le Drian kepada radio France Info.

"Saya sangat marah hari ini, dan kecewa ... Ini bukan sesuatu yang dilakukan sekutu satu sama lain," cetusnya

Selain Prancis, pemerintah China juga telah mengungkapkan kemarahannya. Pemerintah China menggambarkan aliansi itu sebagai ancaman "sangat tidak bertanggung jawab" terhadap stabilitas regional. China juga mempertanyakan komitmen Australia terhadap non-proliferasi nuklir dan memperingatkan sekutu-sekutu Barat bahwa mereka berisiko "menembak kaki mereka sendiri".

Pernyataan China itu ditanggapi enteng oleh Perdana Menteri (PM) Australia Scott Morrison. Dalam sebuah wawancara dengan stasiun radio 2GB, Jumat (17/9), Morrison mengatakan China memiliki "program pembangunan kapal selam nuklir yang sangat substantif."

"Mereka memiliki hak untuk mengambil keputusan demi kepentingan nasional mereka untuk pengaturan pertahanan mereka, dan tentu saja begitu juga Australia dan semua negara lain," ujar Morrison.

Dalam serangkaian wawancara media, Morrison mengatakan bahwa pemerintahnya bereaksi terhadap dinamika yang berubah di kawasan Asia-Pasifik di mana wilayahnya semakin diperebutkan dan persaingan meningkat.

Dalam wawancara dengan televisi Channel Seven, Morrison mengatakan Australia "sangat sadar" akan kemampuan kapal selam nuklir China dan investasi militer yang berkembang.

"Kami tertarik untuk memastikan bahwa perairan internasional akan selalu jadi perairan internasional dan langit internasional adalah langit internasional, dan bahwa aturan hukum berlaku sama di semua tempat ini," ujarnya.

Morrison menegaskan, Australia ingin memastikan bahwa tidak ada zona terlarang di wilayah yang diatur oleh hukum internasional.

"Itu sangat penting apakah itu untuk perdagangan, apakah itu untuk hal-hal seperti kabel bawah laut, untuk pesawat dan di mana mereka bisa terbang. Maksud saya itu adalah ketertiban yang perlu kita pertahankan. Itulah yang didapat dari perdamaian dan stabilitas dan itu yang ingin kita capai," papar Morrison.

Morrison mengatakan aliansi pertahanan baru, yang diumumkan setelah lebih dari 18 bulan pembahasan dengan Amerika Serikat dan Inggris, akan bersifat permanen.

"Ini melibatkan komitmen yang sangat signifikan tidak hanya hari ini tetapi selamanya. Itulah mengapa saya menyebutnya sebagai kemitraan selamanya. Ini adalah salah satu yang akan membuat Australia tetap aman dan terlindungi di masa depan," tandasnya.

Tag : internasional, china, australia

Berita Terkait