ilustrasi

Terungkap, Eksperimen Virus Corona di Wuhan Didanai Oleh AS

Sondang | Politik | 08-09-2021

PARBABOA, Washington – Saat ini, Asal usul virus corona penyebab pandemi Covid-19 masih menjadi misteri dan terus diselidiki. Pasalnya virus Corona sudah membuat resah seluruh dunia hingga menyebabkan penurunan ekonomi yang drastis.

Baru-baru ini, ilmuwan yang juga epidemiolog dari Universitas Columbia, Ian Lipkin mengklaim bahwa dia pertama kali mengetahui virus corona penyebab Covid-19 di Wuhan, China pada 15 Desember 2019. Tanggal tersebut hampir dua pekan sebelum Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkannya pada akhir Desember 2019.

Dikutip dari DailyMail pada Senin (6/9), dalam sebuah film dokumenter yang digarap oleh sutradara Spike Lee, Prof Lipkin mengatakan, ia mengetahui wabah itu lebih dulu. Namun China mengklaim hanya ada 5 pasien yang tertular dari seorang pasien dengan virus corona baru yang diduga muncul satu minggu sebelumnya. WHO tidak diberi tahu adanya temuan virus selama 16 hari setelah Taiwan membunyikan alarm.

Selain itu, sebuah dokumen yang diperoleh The Intercept mengungkapkan bahwa pemerintah Amerika Serikat (AS) mendanai studi tentang virus Corona pada kelelawar di Wuhan, China jauh sebelum pandemi. Proposal itu menunjukkan bahwa pihak AS menyadari risiko para peneliti akan terinfeksi.

Lebih dari 900 halaman materi yang terkait dengan penelitian ini diterbitkan di situs web perusahaan media nirlaba pada hari Selasa. Dokumen-dokumen tersebut diperoleh sebagai bagian dari litigasi Undang-Undang Kebebasan Informasi yang sedang berlangsung oleh The Intercept terhadap National Institutes of Health.

Dokumen-dokumen tersebut merinci pekerjaan EcoHealth Alliance, sebuah organisasi berbasis di AS yang berspesialisasi dalam perlindungan terhadap penyakit menular, dan pekerjaannya dengan mitra China pada virus Corona, khususnya yang berasal dari kelelawar.

EcoHealth Alliance diberikan total USD3,1 juta oleh pemerintah AS, dengan USD599.000 di antaranya masuk ke Institut Virologi Wuhan. Dana yang diterima di Wuhan sebagian digunakan untuk mengidentifikasi dan secara genetik mengubah virus Corona kelelawar yang mungkin menginfeksi manusia.

Presiden EcoHealth Alliance Peter Daszak memimpin salah satu penelitian, berjudul 'Memahami Risiko Munculnya Virus Corona Kelelawar', yang menyaring ribuan kelelawar untuk virus Corona baru. Penelitian ini juga melibatkan penyaringan orang-orang yang bekerja dengan hewan hidup.

Namun, dokumen yang dirilis mencakup pengakuan potensi risiko yang ditimbulkan oleh proyek itu.

“Dalam proposal ini, mereka sebenarnya menunjukkan bahwa mereka tahu betapa berisikonya pekerjaan ini. Mereka terus berbicara tentang orang yang berpotensi digigit – dan mereka menyimpan catatan semua orang yang digigit,” ujar Alina Chan, ahli biologi molekuler di Broad Institute, di AS, kepada The Intercept sebagai tanggapan atas rilis tersebut yang dinukil Russia Today pada Rabu (8/9).

Pengungkapan lain adalah bahwa pekerjaan eksperimental dengan tikus yang dimanusiakan (yaitu, dengan gen, sel, jaringan, dan/atau organ manusia yang berfungsi) dilakukan di Pusat Percobaan Hewan Universitas Wuhan, laboratorium hayati dengan keamanan tingkat tiga, dan bukan di Wuhan. Institute of Virology, laboratorium hayati dengan keamanan tingkat empat pertama di China daratan, seperti yang diperkirakan semula.

Program ini berlangsung dari 2014 hingga 2019, dan diperbarui pada 2019, hanya untuk dibatalkan oleh mantan presiden AS Donald Trump. Robert Kessler, manajer komunikasi di EcoHealth Alliance, menyatakan tidak banyak yang bisa dikatakan tentang masalah ini.

“Kami mengajukan hibah untuk melakukan penelitian. Instansi terkait menganggap penelitian itu penting, sehingga mendanainya,” katanya.

Sementara AS mengecam China karena tidak merilis semua informasi yang relevan tentang COVID-19, The Intercept mengatakan telah meminta dokumen yang baru dirilis pada September 2020.

Meskipun mereka tidak memberikan bukti konklusif untuk mendukung teori bahwa COVID-19 bocor dari laboratorium Wuhan , kemunculan dokumen itu menyoroti fakta bahwa penelitian berisiko terhadap virus Corona kelelawar sedang dilakukan pada tahun-tahun menjelang pandemi, dan AS tidak hanya menyadari itu, tetapi juga mendanainya. Kelelawar telah diidentifikasi sebagai sumber zoonosis yang mungkin untuk virus Corona.

Pakar Organisasi Kesehatan Dunia menghabiskan sekitar satu bulan di China mulai Januari tahun ini. Laporan mereka menunjukkan bahwa kasus yang diidentifikasi di Wuhan pada 2019 diyakini telah diperoleh dari sumber zoonosis, karena banyak dari mereka yang awalnya terinfeksi melaporkan mengunjungi atau bekerja di Pasar Makanan Laut Grosir Huanan.

Beijing telah menolak untuk mengambil bagian dalam penyelidikan kedua, menolak teori kebocoran laboratorium dan pada gilirannya menyerukan penyelidikan ke laboratorium yang berbasis di AS.

Tag : #Covid19    #Wuhan    #Laboratorium    #Eksperimen    #Amerika   

Baca Juga