Eric Clapton

Eric Clapton Menolak Tampil Di Panggung Yang Mengharuskan Vaksin

maraden | Hiburan | 25-07-2021

PARBOABOA — Gitaris rock klasik berusia 76 tahun, yang akhir-akhir ini terkenal karena pendapatnya yang kontroversial tentang “propaganda” virus corona, telah mengumumkan bahwa ia akan menolak untuk tampil di tempat mana pun yang mengharuskan para tamu untuk divaksinasi Covid-19. 


Pelantun "Wonderful Tonight" itu membuat pengumuman sebagai tanggapan atas pernyataan baru-baru ini oleh anggota parlemen Inggris yang meminta semua warga untuk menunjukkan bukti vaksinasi sebelum memasuki acara yang ramai. 


“Saya berhak untuk membatalkan pertunjukan,” kata Clapton dalam sebuah pernyataan.


Pernyataan itu diterbitkan di samping tautan ke lagu anti-lockdown Clapton, “Stand and Deliver,” yang ditulis bersama Van Morrison (75). Liriknya termasuk baris: “Apakah Anda ingin menjadi orang bebas / Atau apakah Anda ingin menjadi budak?  ” 


Terlepas dari kampanye 'anti vaksin' nya, Clapton diketahui menerima suntikan AstraZeneca pada bulan Februari lalu dan mengklaim telah menderita efek samping yang sangat besar sehingga dia khawatir dia tidak akan pernah bermain lagi, katanya kepada Rolling Stone dalam sebuah pernyataan.


"Saya telah menjadi pemberontak sepanjang hidup saya, melawan tirani dan penguasa yang arogan yang kita miliki sekarang," kata Clapton saat itu. 

(Sumber: New York Post).


Tag : internasional,covid19,artis,selebritis

Berita Terkait