Komponen CVT Motor Matic (Doc. wahanahonda)

3 Komponen CVT yang Wajib Diperhatikan Untuk Jaga Performa Motor Matic

Juni | Otomotif | 02-08-2022

PARBOABOA - Tak bisa dipungkiri, keberadaan sepeda motor matic memang cukup mendominasi pasar motor di Indonesia. Hal itu dikarenakan pengoperasiannya yang jauh lebih mudah dan praktis dibandingkan sepeda motor manual.

Kamu hanya perlu mahir memainkan gas dan rem dalam mengatur laju kendaraan sesuai kebutuhan. Ada satu sistem Continous Variable Transmission (CVT) yang merupakan sistem transmisi pada motor matic.

Di dalam CVT, terdapat beberapa komponen yang harus diperiksa secara berkala. Apa saja itu? Yuk, simak penjelasan lengkapnya di bawah ini!

1. Roller

Roller merupakan salah satu bagian penting dalam CVT yang berperan sebagai pemberat bagi rumah roller atau pulley primer yang akan mempermudah rotasi perputaran pulley. Komponen ini sering kali mengalami kerusakan jika tidak dirawat secara berkala.

Kondisi roller yang awalnya berbentuk bulat, bisa berubah sedikit peyang jika digunakan berkendara secara terus-menerus tanpa memberikannya waktu istirahat yang cukup. Idealnya, jika Anda menempuh perjalanan juah, sebaiknya beristirahat setiap 2 jam sekali.

Hal ini dilakukan untuk mendinginkan kondisi mesin motor Anda yang sudah dipacu cukup lama. Karena mesin yang terlalu panas jika dipaksakan justru dapat membuat overheating hingga menyebabkan terjadinya mogok di jalan.

Tidak hanya itu saja, komponen roller juga akan lebih cepat mengalami kerusakan apabila Anda berkendara secara ugal-ugalan. Hal ini akan membuat komponen roller tersebut lebih cepat habis atau aus. Akibatnya, suara tarikan gas motor Anda pun akan terdengar lebih berisik daripada biasanya.

2. V-belt

V-belt  harus diperiksa secara rutin dan mendapatkan perawatan secara berkala. Berdasarkan buku pedoman pemilik, kondisi V-belt harus diperiksa setiap 8.000 km. Usia pakai V-belt biasanya mencapai 24.000 km.

Dengan perawatan yang baik, kondisi V-belt bisa terkontrol, sehingga tanda-tanda kerusakan seperti retak-retak atau aus pn bisa diketahui lebih dini. Salah satu contoh masalah yang mungkin timbul pada komponen V-belt adalah bunyi berdecit dan akselerasi manurun.

3. Kampas Kopling

Hal yang perlu diperhatikan dari komponen yang satu ini adalah ketebalannya. Saat ketebalan kampas kopling berada di bawah batas, tenaga motor akan sangat berkurang. Saat gas dibuka, raungan mesin terdengar keras, tapi motor melaju dengan pelan. Jika dibiarkan dalam waktu lama, bisa merusak komponen CVT yang lainnya seperti mangkok kopling.

Demikian informasi mengenai komponen CVT pada motor matic yang perlu diperhatikan. Agar kinerja CVT tetap optimal, lakukanlah pemeriksaan rutin sesuai jadwal perawatan berkala.

Tag : #CVT    #motor matic    #otomotif    #perawatan motor matic    #tips    #perawatan cvt motor matic   

Baca Juga