Wakil ketua KPK Lili Pintauli Siregar (Kopisusu.id)

Lili Pintauli Jalani Sidang Etik Kasus Fasilitas Akomodasi Hotel dan Tiket MotoGP Hari ini

Wulan | Hukum | 11-07-2022

PARBOABOA, Jakarta - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Lili Pintauli Siregar akan menjalani sidang dugaan pelanggaran kode etik terkait dengan penerimaan fasilitas akomodasi hotel dan tiket menonton MotoGP Mandalika hari ini, Senin (11/7/2022).

Ini merupakan kali kedua setelah sebelumnya pada Selasa (5/7/2022) Lili mangkir lantaran lebih memilih menghadiri agenda putaran kedua Anti-Corruption Working Group (ACWG) G20 di Nusa Dua, Bali.

"Sesuai jadwal sidang etik LPS [Lili Pintauli Siregar] dilanjutkan Senin, 11 Juli 2022. Pemanggilan kepada yang bersangkutan sudah dilakukan sejak 5 Juli yang lalu," ujar Anggota Dewas KPK Syamsuddin Haris melalui pesan tertulis, Senin (11/7/2022).

Syamsuddin mengaku, hingga saat ini pihaknya belum mendapat konfirmasi mengenai kehadiran Lili dalam sidang perdana tersebut.

"Belum ada konfirmasi, jadi Dewas enggak tahu apakah yang bersangkutan hadir atau tidak," tutur Syamsuddin.

"Semua anggota Dewas menjadi majelis etik," lanjutnya.

Di sisi lain, Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana mendesak Lili agar bersikap kooperatif untuk menghadiri sidang yang dimaksud. Selain itu, ia juga meminta Ketua KPK Firli Bahuri membebastugaskan Lili dari kegiatan lembaga agar dirinya bisa fokus mengikuti persidangan.

"ICW mendesak Sdri Lili Pintauli agar bertindak kooperatif. Ini penting agar kejadian memalukan seperti pekan lalu tidak lagi terulang," ucap Kurnia.

Akan tetapi, lanjut kurnia, jika Lili Pintauli tidak kunjung menghadiri persidangan, maka ICW akan meminta Dewas KPK menjalankan aturan Pasal 7 Ayat (4) Peraturan Dewan Pengawas (Perdewas) Nomor 3 tahun 2020.

Dalam aturan itu disebutkan, Dewas KPK tetap bisa melanjutkan persidangan dengan agenda pemeriksaan tanpa kehadiran terperiksa.

"Nantinya sikap tidak kooperatif dari saudari Lili ini mesti dicatat oleh Dewan Pengawas dan harus dijadikan dasar memperberat hukumannya," ujar Kurnia.

Sebelumnya, Lili dilaporkan ke Dewas KPK atas dugaan pelanggaran kode etik dan pedoman perilaku lantaran diduga menerima fasilitas akomodasi hotel hingga tiket menonton ajang balap MotoGP Mandalika 18-20 Maret 2022 dari PT Pertamina (Persero).

Dewas sudah mengklarifikasi Lili, ajudannya yang bernama Oktavia Dita Sari, serta sejumlah pihak dari Pertamina. Termasuk Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati.

Ini bukan kali pertama Lili dilaporkan atas dugaan pelanggaran kode etik dan pedoman perilaku.

Pada Senin, 30 Agustus 2021, Lili juga pernah dikenakan sanksi berat berupa pemotongan gaji 40 persen selama 12 bulan.

Ia dinilai terbukti melanggar kode etik terkait dengan penyalahgunaan pengaruh sebagai pimpinan KPK untuk kepentingan pribadi dan berhubungan langsung dengan pihak berperkara yakni Wali Kota Tanjungbalai M. Syahrial.

Tag : #lili pintauli siregar    #wakil ketua kpk    #hukum    #motogp    #bali    #syamsuddin haris    #icw    #dewas kpk   

Baca Juga