Menkes Budi Imbau Masyarakat Rutin Periksa Kesehatan, upaya Tekan Resiko Kesehatan (Foto: SindoNews)

Menkes Imbau Masyarakat Rutin Periksa Kesehatan, Upaya Tekan Resiko Stroke

Krisna | Kesehatan | 31-10-2022

PARBOABOA, Jakarta - Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (RI) Budi Gunadi Sadikin mengimbau masyarakat untuk rutin melakukan pemeriksaan riwayat kesehatan, setidaknya satu tahun sekali. Hal itu dilakukan untuk mencegah faktor resiko berbagai penyakit berbahaya, salah satunya stroke.

Penyakit stroke merupakan penyakit dengan tingkat kecacatan nomor satu di Indonesia sekaligus penyakit penyebab kematian tertinggi di Indonesia pada tahun 2014. Presentasenya juga terus meningkat.

Berdasarkan Data Riset Kesehatan Dasar tahun 2018, prevalensi stroke di Indonesia meningkat sekitar 56 persen dalam 5 tahun dari 0,7 persen (2013) menjadi 1,09 persen (2018). Dari data tersebut, hanya sekitar 39,4 persen pasien stroke yang melakukan kontrol rutin ke dokter.

“Stroke ini bukan hanya diobati di rumah sakit saja, namun pencegahaan juga harus di sosialisasikan ke masyarakat, salah satunya dengan melakukan kegiatan pemeriksaan kesehatan,” terang Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, saat menghadiri Puncak Peringatan Hari Stroke Sedunia yang digelar di GBK, Jakarta, Minggu (30/10/20220).

Dia menjelaskan, melakukan pemeriksaan kesehatan sangat penting dilakukan agar kita dapat mengetahui faktor resiko penyakit tidak menular seperti jantung, diabetes, stroke, kanker dan ginjal sejak dini. Sehingga apabila ditemukan adanya penyakit bisa segera ditangani.

“Dengan kita rutin cek kesehatan, kalau ada penyakit dalam tubuh kita bisa cepet terdeteksi, presentase sembuhnya lebih besar, biaya yang dikeluarkan juga jauh lebih murah,” ujar Menkes.

Menkes Budi juga mengatakan, kementerian kesehatan juga rencananya akan melakukan kegiatan pemeriksaan kesehatan secara rutin ke seluruh masyarakat Indonesia yang memiliki faktor resiko seperti tekanan darah tinggi, gula dan kolesterol terang Menkesa

Selain kegiatan pemeriksaan riwayat kesehatan, Menkes Budi juga menyarankan masyarakat untuk melakukan aktivitas fisik atau olahraga.

“Aktivitas fisik ini sangatlah penting untuk memelihara kesehatan tubuh kita. Paling penting harus olahraga minimal 30 menit sehari dan lakukan 5 hari dalam seminggu,” pungkasnya.

Melalui pembudayaan pola hidup sehat, Budi berharap berbagai penyakit tidak menular utamanya penyakit dengan tingkat kematian tertinggi di Indonesia seperti jantung, stroke, kanker dan ginjal bisa dicegah, sehingga masyarakat dapat hidup lebih sehat, aktif dan produktif.

Tag : #Budi Gunadi Sadikin    #penyakit stroke    #kesehatan    #kemenkes    #jakarta   

Baca Juga