Contoh Salat Sunnah Muakkad adalah Salat Hari Raya Idul Fitri (Lamsari/Parboaboa.com)

Pengertian Sunnah Muakkad Lengkap dengan Contohnya

Sari | Pendidikan | 11-04-2022

PARBOABOA – Rasullah SAW meninggalkan petunjuk berupa sunnah. Sunnah adalah apabila dikerjakan akan mendapatkan pahala dan bila ditinggalkan tidak berdosa. Berdasarkan ulama hanafiyah, sunnah dibagi menjadi dua macam, yaitu sunnah muakkad dan sunnah ghoiru muakkad.

Sunnah muakkad dianggap sebagai cara untuk menyempurnakan ibadah. Sunnah muakkad artinya sebagai amalan yang dianjurkan untuk dikerjakan karena tidak pernah ditinggalkan Rasullah SAW.

Lantas, apa itu sunnah muakkad? Dalam artikel ini Parboaboa sudah merangkum dari berbagai sumber tentang pengertian sunnah muakkad, contoh sunnah muakkad dan ketentuan sunnah muakkad.

Pengertian Sunnah Muakkad

Menurut ulama hanafiyah, Sunnah muakkad artinya yang bermakna dengan wajib. Berdasarkan tinjauan ilmu Fiqih, sunnah muakkad adalah amalan sunnah yang dilakukan untuk menyempurnakan ibadah wajib dan dianjurkan untuk dilakukan, tingkataknnya sedikit di bawah Fardhu atau wajib.

Amalan sunnah muakkad sebagaimana yang diterangkan dalam ilmu ushul fiqih adalah:

وهو الذي يكون فعله مكملا ومتمما للواجبات الدينية كالأذان والإقامة والصلاة المفروضة في جماعة

Artinya, “Yaitu adalah Sunnah yang dilakukan untuk melengkapi dan menyempurnakan kewajiban agama seperti azan, iqamat, dan shalat fardhu berjamaah.”

ويدخل في هذا القسم أيضا، وما واظب النبي على فعله، ولم يتركه إلا مرّة او مرّتين للدلالة على أنه غير لازم وذلك مثل: المضمضة و الإستنشاق في الوضوء وصلاة ركعتين قبل صلاة الفجر، ويسمّى هذا القسم بالسنة المؤكّدة أو سنة الهدى

Artinya, “Masuk juga dalam sunah muakkad, perkara yang dilestarikan oleh Nabi dan tidak ditinggalkan kecuali sekali dua kali untuk menunjukan bahwa amalan itu tidak wajib. Contohnya seperti kumur-kumur ketika berwudhu, menghirup air ketika wudhu, dan shalat dua rakaat sebelum subuh. Sunah ini dinamakan sunah muakkadah atau sunatul huda.”

ومندوب غير مؤكد هو الذي لم يواظب عليه النبي وإنما فعله في بعض الأحيان وتركه في بعض الآخر، وذلك مثل: صلاة لأربع ركعات فبل العشاء، وصوم يوم الإثنين والخميس من كلّ أسبوع وغير ذلك

Artinya, “Sunah yang tidak muakkad adalah amalan yang nabi tidak selalu nabi laksanakan tiap saat, namun kadang-kadang melaksanakannya, kadang-kadang juga meninggalkannya. Contohnya shalat qabliyyah isya empat rakaat, puasa senin Kamis di setiap minggunya dan lain-lain,” (Lihat Tsuroya Mahmud Abdul Fattah [Muhadharat fi Ushulil Fiqih], halaman 82-83).

Misalnya ketika seorang sedang mengerjakan salat fardhu lalu ia tidak membaca surat pendek, maka salat akan tetap sah namun tidak sempurna. Sehingga, dengan mengerjakan shalat sunnah rawatib muakkad (salat yang termasuk ibadah sunnah muakkad), maka diharapkan pahalanya dapat melengkapi sunnah membaca surat pendek yang ia tinggalkan.

Sunnah muakkad artinya bisa juga dipahami sebagai amalan yang sangat dianjurkan untuk dikerjakan karena tidak ditinggalkan sang suri tauladan yairu nabi Muhammad SAW. Hanya sekali beliau meninggalkannya untuk menunjukkan kepada umatnya bahwa ibadah sunnah muakkad hukumnya tidak wajib.

Contoh Ibadah Sunnah Muakkad

Dikutip dari laman NU online.or.id contoh pelaksanaan ibadah sunnah muakkad yang berupa salat sunnah muakkad adalah sebagai berikut:

1. Shalat Sunnah Rawatib Muakkad

Sunnah muakkad artinya menyempurnakan ibadah salat rafdhu. Untuk shalat sunnah rawatib muakkad meliputi:

  • Dua rakaat sebelum melaksanakan sholat subuh (qabliyah)
  • Dua rakaat sebelum melaksanakan sholat dzuhur (qabliyah)
  • Dua rakaat sesudah melaksanakan sholat dzuhur (ba’diyah)
  • Dua rakaat sesudah melaksanakan sholat maghrib (ba’diyah)
  • Dua rakaat sesudah melaksanakan sholat isya (ba’diyah)

2. Salat Sunnah Malam

Sunnah muakkad artinya mengerjakan sholat malam yang hukum melaksanakannya menjadi sunnah muakkad, yaitu:

  • Salat Witir
  • Salat Tahajud
  • Salat Tarawih di bulan Ramadhan
  • Salat Hari Raya Idul Fitri dan Hari Raya Idul Adha

3. Salat Tahiyatul Masjid

Salat tahiyatul masjid adalah salat sunnah dua rakaat yang dikerjakan ketika seseorang baru memasuki masjid.

4. Salat Dhuha

Salat Dhuha adalah salat sunnah yang dikerjakan seseorang ketika memasuki waktu dhuha. Waktu dhua yaitu yaitu sekitar pukul 8-10 pagi. Jumlah rakaat nya 2-4 rakaat. Salat ini memiliki keutamaan yaitu mengganti seluruh dzikir.

Ketentuan Melaksanakan Salat Sunnah Muakkad

Adapun ketentuan melaksanakan salat sunnah muakkad adalah sebagai berikut:

  • Dikerjakan tidak mendahului adzan dan iqomah, kecuali shalat sunnah rawatib muakkad.
  • Dilaksanakan sendirian (munfarid), kecuali salat dua hari raya
  • Diawali dengan niat sesuai dengan jenis salatnya
  • Dilaksanakan dua rakaat dengan satu salam
  • Melaksanakan salat sunnah di tempat yang berbeda dari salat wajib
  • Bacaan dilafalkan dengan berbisik

FAQ – Tentang Sunnah Muakkad

  • Apa perbedaan sunnah muakkad dan sunnah gairu muakkad?

Sunnah muakkad artinya tingkatannya sedikit di bawah ibadah fardhu sedangkan sunnah gairu muakkad memiliki nama lain mandub dan mustahab yang artinya akan diberikan pahala jika dikerjakan dan tidak disiksa bila ditinggalkan.

  • Apa contoh salat sunnah ghairu muakkad?

Contoh sunnah ghairu mukkad adalah salat tahiyatul masjid, salat rawatib dan salat tahajud.

  • Apa hukum sunnah muakkad?

Hukum sunnah muakkad adalah apabila dikerjakan mendapat pahala dan ditinggalkan tidak mendapat dosa, tingkatannya hampir mendekati ibadah wajib.

Tag : #pendidikan islam    #sunnah muakkad    #pendidikan    #contoh sunnah muakkad    #hukum    #ketentuan   

Baca Juga