Elon Musk

Twitter Gugat Elon Musk Karena Dituduh Memanipulasi Saham

Wanovy | Teknologi | 09-07-2022

PARBOABOA - Elon Musk membatalkan pembelian Twitter senilai 44 juta miliar dolar Amerika Serikat karena platform tersebut melanggar sejumlah kesepakatan soal merger.

Pengacara Musk dalam sebuah berkas pengadilan mengatakan, Twitter gagal atau menolak menjawab sejumlah permintaan informasi tentang akun palsu atau akun sampah di mikroblog tersebut, Reuters melansir pada Sabtu.

Kubu Elon Musk menilai informasi tersebut penting bagi performa bisnis perusahaan.

"Twitter secara material melanggar beberapa kesepakatan dalam perjanjian tersebut, kelihatannya membuat pernyataan palsu dan menyesatkan yang Tuan Musk andalkan ketika masuk ke perjanjian merger," demikian bunyi pernyataan dari pihak Elon Musk dalam berkas pengadilan.

Mengutip Reuters, para investor mengatakan Musk menyelamatkan dirinya sendiri sebesar US$ 156 juta dengan tidak mengungkapkan bahwa dia telah membeli lebih dari 5% saham Twitter pada 14 Maret. Para investor lantas mengajukan class action dan menuntut ganti rugi yang tidak ditentukan.

Mereka juga menyebut Twitter sebagai pihak yang bersalah, dengan alasan bahwa perusahaan memiliki kewajiban untuk menyelidiki perilaku Musk, meskipun mereka tidak meminta ganti rugi dari perusahaan.

Menurut gugatan yang diajukan pada Rabu (25/5/2022) di pengadilan federal San Francisco, para investor mengatakan Musk terus membeli saham, dan akhirnya mengungkapkan pada awal April bahwa ia memiliki 9,2% saham Twitter.

"Dengan menunda pengungkapan sahamnya di Twitter, Musk terlibat dalam manipulasi pasar dan membeli saham Twitter dengan harga yang sangat rendah," kata investor yang dipimpin oleh warga Virginia William Heresniak.

Baik Musk maupun pengacaranya tidak segera menanggapi permintaan komentar. Demikian pula halnya dengan Twitter yang menolak berkomentar.

Para investor mengatakan penurunan saham Tesla baru-baru ini telah menempatkan kemampuan Musk untuk membiayai akuisisi Twitter dalam "bahaya besar" karena dia telah menjanjikan sahamnya sebagai jaminan untuk mengamankan pinjaman yang dia butuhkan untuk membeli perusahaan.

Saham Tesla diperdagangkan sekitar US$ 713 pada Kamis sore, turun dari posisi US$ 1.000 pada awal April.

Musk juga mengambil saham di Twitter, sementara dia mengetahui informasi orang dalam tentang perusahaan berdasarkan percakapan pribadi dengan anggota dewan dan eksekutif, termasuk mantan CEO Jack Dorsey, teman lama Musk, dan co-CEO Silver Lake Egon Durban, anggota dewan Twitter yang perusahaannya sebelumnya telah berinvestasi di SolarCity sebelum Tesla mengakuisisinya.

Gugatan yang diajukan juga menyatakan bahwa Musk melanggar undang-undang California dengan menabur keraguan, tentang apakah dia akan menyelesaikan kesepakatan setelah menandatangani kontrak untuk membelinya.

Awal bulan ini, Musk mengatakan dia menunda akuisisi Twitter untuk mempelajari lebih lanjut tentang aktivitas tidak autentik di platform, termasuk informasi tentang akun palsu atau otomatis.

Keluhan pemegang saham menambahkan bahwa aksi protes Musk tentang "bot" adalah bagian dari skema untuk menegosiasikan harga atau menghentikan kesepakatan.

Tag : #elon musk    #twitter    #apps    #teknologi    #medsos   

Baca Juga