Diduga Melakukan Pelecehan Seksual, UI Akhirnya Buka Suara

Diduga Melakukan Pelecehan Seksual, UI Akhirnya Buka Suara

Sondang | Nasional | 22-11-2021

PARBOABOA, Depok – Pihak Universitas Indonesia (UI) akhirnya buka suara terkait kasus pelecehan seksual yang diduga dilakukan oleh salah satu guru di kampus tersebut terhadap mahasiswi.

Dugaan pelecehan seksual ini viral di media sosia usai salah satu akun twitter @IbnuTasrip mengunggah beberapa tangkapan layar mengenai informasi pelecehan tersebut.

"Cuma jadi gosip selama bertahun-tahun, bakalan di-spill semuanya satu-satu oleh satgas," tulis @IbnuTasrip, Minggu (21/11).

Menanggapi hal ini, pihak UI akhirnya buka suara. Sekretaris Universitas UI Agustin Kusumayati mengatakan, setiap laporan mengenai dugaan pelanggaran Kode Etik dan Kode Perilaku yang berlaku di kampusnya akan diusahakan untuk diselesaikan sesuai aturan-aturan yang berlaku di kampus tersebut.

"Termasuk kekerasan dan pelecehan seksual, kami upayakan penyelesaiannya sedemikian rupa, sehingga dapat menjaga dan menghormati hak-hak korban maupun terduga pelaku," kata Agustin dalam keterangan resmi, Senin (22/11).

UI memiliki Kode Etik dan Kode Perilaku yang termuat dalam Peraturan Rektor Universitas Indonesia/PRUI No.14 tahun 2019. Aturan ini berlaku mengikat terhadap semua Warga UI, baik dosen, mahasiswa, maupun tenaga kependidikan

Menurut Agustin, Pasal 16 PRUI tersebut menyatakan bahwa warga UI harus menjunjung tinggi norma kesusilaan dan sopan santun. Aturan di kampusnya tidak hanya melarang kekerasan seksual, melainkan mencakup pula larangan untuk melakukan segala bentuk pelecehan dan perundungan, termasuk kekerasan dan pelecehan seksual.

Kampus ini memiliki perangkat hukum dan mekanisme penyelesaian dugaan pelanggaran yang mungkin terjadi. Dalam penanganan masalah itu, UI berupaya menjaga dan menghormati hak korban dan terduga pelaku.

Pemeriksaan dugaan pelanggaran ini akan dilakukan dengan memperhatikan kenyamanan semua pihak, terutama korban.

Menurut Agustin, UI menyambut baik Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 30 tahun 2021 tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual (PPKS) di Perguruan Tinggi. Permen PPKS itu mengatur pencegahan dan penanganan kasus kekerasan seksual di perguruan tinggi dengan rinci.

UI akan menyesuaikan Kode Etik dan Kode Perilaku secara umum sebagaimana arahan Permendikbud PPKS. Upaya pencegahan pelecehan seksual di UI akan dilakukan melalui tiga jalur, yakni pembelajaran, tata kelola, dan penguatan budaya komunitas.

"Modul Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual yang ditetapkan oleh Kemendikbud Ristek akan diintegrasikan ke dalam kurikulum tersebut, selain juga dipromosikan melalui berbagai kegiatan ko dan ekstrakurikuler," terang Agustin.

Lebih lanjut, Agustin menyebut pencegahan kekerasan seksual di UI akan memperhatikan tiga faktor yang dinilai berpengaruh terhadap perilaku.

Tiga faktor tersebut adalah perilaku yang dipengaruhi predisposing factors seperti pengetahuan, sikap, motivasi, dan kepercayaan; enabling factors seperti fasilitas, sarana prasarana, dan akses terhadap layanan, serta reinforcing factors seperti pengaruh keluarga, pasangan, teman, teladan, regulasi, serta ganjaran dan hukuman.

Selain membuat kebijakan dan regulasi pencegahan kekerasan seksual, Agustin menyebut kampusnya bakal membentuk Satuan Tugas (Satgas) sesuai pedoman Permendikbud PPKS, Penyusunan Pedoman Pencegahan Kekerasan Seksual di Lingkungan UI, dan melengkapi SIPDUGA dengan layanan hotline untuk pelaporan kekerasan seksual.

Agustin menyatakan kasus kekerasan seksual di kampusnya akan diselesaikan dengan aturan-aturan tersebut dengan tetap menghormati hak korban dan terduga pelaku.

"Apabila dalam penyelesaiannya dirasakan hal-hal yang tidak memuaskan, pihak UI selalu terbuka untuk komunikasi lebih lanjut," tuturnya.

Tag : #universitas indonesia    #pelecehan seksual    #guru ui    #mahasiswi ui    #nasional   

Baca Juga