Lurah wanita di Asahan meminta maaf karena membawa nama satgas covid-19 dalam video pemukulan yang dialaminya

Lurah di Pematangsiantar yang Mengaku Dianiaya Oknum TNI, Kirim Ucapan Permintaan Maaf

rini | Daerah | 24-08-2021

PARBOABOA, Pematangsiantar - Video yang dibagikan seorang lurah wanita di Asahan ramai diperbincangkan. Pasalnya dalam video yang dibagikan di akun facebook itu berisi penganiayaan yang dilakukan oleh seorang oknum Prajurit TNI AD.

Dalam video ia menyebutkan akibat pemukulan darah mengucur dari hidung dan mulut.

Namun lurah bernama Walmaria Zaluku itu justru meminta maaf usai pemeriksaan di Denpom Pematangsiantar.

Penyebab pemukulan itu ternyata bukan karena persolan Operasi Yustisi saat PPKM Level yang melibatkan Satgas covid-19, seperti yang diungkapkannya di video facebook tersebut, melainkan karena masalah pribadi.

Saya memohon maaf karena dalam postingan saya di Facebook membawa nama Satgas Covid-19. Kejadian itu di depan rumah saya, kata Walmaria Zaruhu, Senin (23/8/2021).

Pelaku pemukulan berinisial JS juga sudah diperiksa Denpom Pematangsiantar untuk mendalami motif pemukulan.

JS sendiri merupakan personel Babinsa asal Kodim Tapanuli Utara. Oknum berpangkat sersan dua itu tinggal dekat dengan kediaman lurah. JS juga merupakan pemilik dari toko kelontong tempat pemukulan itu.

Tag : #daerah   

Baca Juga