Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir menemukan reruntuhan kuil kuno tempat memuja Dewa Zeus. Twitter

Kuil Kuno Tempat Pemujaan Zeus Ditemukan di Mesir

Dion | Internasional | 28-04-2022

PARBOABOA, Pematangsiantar - Sisa-sisa kuil kuno tempat pemujaan Dewa Zeus ditemukan di Semenanjung Sinai, Mesir, oleh para arkeolog. 

Dikutip dari laman Newsweek, Kamis (28/4/2022), Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir mengatakan, reruntuhan itu digali di Tell el-Farma, sebuah daerah arkeologi di barat laut Semenanjung Sinai. 

Kuil yang berasal dari periode setelah Firaun itu disebut sebagai Pelusium. Kuil tersebut juga dibangun di Yunani-Romawi dan di zaman Bizantium dan membanggakan reruntuhan peninggalan yang berasal dari periode Kristen dan Islam awal.

Sekretaris Jenderal Dewan Tertinggi Kepurbakalaan Mesir, Mostafa Waziri, mengatakan tim menggali reruntuhan melalui gerbang masuk kuil.

Di sana terlihat dua kolom granit besar yang jatuh. Waziri mengatakan jika gempa bumi yang kuat di masa lalu telah menghancurkan gerbang.

Waziri menambahkan, jenazah juga ditemukan di antara gereja peringatan yang terletak di situs arkeologi dan Benteng Pelusium.

Tim arkeolog menemukan beberapa blok batu granit yang kemungkinan telah membentuk satu set tangga yang diperuntukkan bagi umat beriman untuk tiba di situs keagamaan tersebut

Penggalian di sekitar situs dimulai pada awal 1900-an, ketika Jean Cledat, seorang ahli Mesir Kuno asal Prancis, menemukan prasasti dalam bahasa Yunani Kuno.

Prasasti ini membuktikan keberadaan kuil Zeus-Kasios. Namun, Cledat tidak mengungkap situs religi tersebut.

Kasios, atau Casius, adalah nama keluarga Zeus, dengan nama yang berasal dari Casion, dekat Pelusium, atau Gunung Kasios - juga disebut Jebel Aqra - di Suriah, perbatasan Turki.

Hisham Hussein, direktur situs arkeologi di Sinai, mengatakan bahwa prasasti yang ditemukan di wilayah tersebut menunjukkan bahwa kuil tersebut direnovasi oleh Hadrian.

Hadrian adalah kaisar Romawi dari tahun 117 hingga 138. Dia dikenal antara lain karena membangun Tembok Hadrian, yang menandai batas utara Britannia.

Hussein mengatakan blok yang ditemukan akan dipelajari oleh para ahli dan survei fotogrametri akan dilakukan untuk menentukan desain candi.

Reruntuhan tersebut adalah yang terbaru dalam garis penemuan arkeologi yang telah dipublikasikan oleh pejabat di Kairo dalam beberapa tahun terakhir untuk menarik lebih banyak wisatawan ke Mesir.

Industri pariwisata negara lintas benua itu terpukul keras setelah gejolak yang mengikuti pemberontakan pada 2011 yang menggulingkan pemimpin lama negara itu, Hosni Mubarak.

Pandemi Covid-19 berikutnya dan invasi Rusia ke Ukraina telah menambah kesengsaraan pariwisata negara itu, mengingat banyaknya turis Rusia yang biasanya mengunjungi negara itu.

Tag : #pelusium    #mesir    #internasional    #dewa zeus    #tell el farma    #kuil kuno   

Baca Juga