Buruh Tolak Kenaikan BBM! Bakal Gelar Demo Besar-besaran Pada 6 September 2022

Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal berorasi saat memimpin unjuk rasa buruh, (Foto:Nasional.kompas/Aditya Perdana Putra)

PARBOABOA, Jakarta – Partai Buruh dan organisasi serikat buruh menegaskan penolakannya terhadap kenaikan harga BBM yang diumumkan oleh pemerintahan pada Sabtu sianng (3/9) kemarin. Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) yang juga Presiden Partai Buruh Said Iqbal menolak harga BBM naik, serikat dan Partai Buruh bakal menggelar demo di gedung DPR RI pada 6 September 2022.

Presiden Partai Buruh tersebut, mengatakan bahwa aksi demo akan digelar di Gedung DPR RI untuk meminta Pimpinan DPR RI memanggil Menko Perekonomian, Menteri Keuangan, Menteri ESDM, dan para menteri yang terkait dengan kebijakan perekonomian.

Iqbal mengatakan, aksi unjuk rasa ini juga akan serentak digelar di 33 provinsi lainnya yang diorganisasi oleh Partai Buruh dan KSPI.  Wilayah lain yang akan berdemo di antaranya Bandung, Semarang, Surabaya, Jogjakarta, Banda Aceh, Medan, Batam, Padang, Pekanbaru, Bengkulu, Lampung, Banjarmasin, Samarinda, dan Pontianak, Makassar, Gorontalo, Sulawesi Utara, Ambon, Ternate, Mataram, Kupang, Manokwari, dan Jayapura.

“Bilamana aksi 6 September tidak didengar pemerintah dan DPR, maka Partai Buruh dan KSPI akan mengorganisir aksi lanjut dengan mengusung isu: tolak kenaikan harga BBM, tolak omnibus law, dan naikkan upah tahun 2023 sebesar 10% sampai 13%,” kata Said Iqbal dilansir dari finance.detik.com.

Iqbal mengatakan kenaikan BBM akan menurunkan daya beli yang sekarang ini sudah turun 30%. Dengan BBM naik, maka daya beli akan turun lagi menjadi 50%.

“Penyebab turunnya daya beli adalah peningkatan angka inflasi menjadi 6,5% hingga 8%, sehingga harga kebutuhan pokok akan meroket,” ujarnya.

Terkait dengan adanya bantuan subsidi upah sebesar Rp 150 ribu selama 4 bulan kepada buruh, menurut Said Iqbal hal tersebut hanya “gula-gula saja” supaya buruh tidak protes. Said Iqbal juga mengkhawatirkan, dengan naiknya BBM maka ongkos energi industri akan meningkat. Hal itu bisa memicu terjadinya ledakan PHK.

TAG :
Baca Juga
LIPUTAN KHUSUS