Pengertian Hablum Minannas dan Hablum Minallah (Foto: Parboaboa/Lamsari)

Pengertian Hablum Minannas dan Hablum Minallah dalam Ajaran Islam

Sari | Pendidikan | 23-11-2022

PARBOABOA, Pematang Siantar – Pengertian Hablum Minannas dan Hablum Minallah penting untuk dipahami setiap umat Muslim, agar bisa menjalin hubungan yang baik dengan Allah SWT dan sesama manusia.

Lantas, apa pengertian hablum minallah dan hablum minannas itu? Meskipun memiliki makna yang berbeda, kedua konsep ini sama-sama bernilai ibadah dan harus diamalkan dengan seimbang. Agar lebih paham dan tidak salah dalam mengamalkannya, langsung simak ulasan di bawah ini yuk.

Pengertian Hablum Minannas

Hablum minannas (حَبْلٍ مِّنَ النَّاسِ) merupakan kesalehan sosial atau ibadah ghair mahdhah, sebab konsepnya menjaga hubungan baik manusia dengan manusia lainnya.

Pada hakikatnya, manusia merupakan makhluk sosial, Allah SWT menekankan dalam surat Al Hujurat ayat 13:

يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اِنَّا خَلَقْنٰكُمْ مِّنْ ذَكَرٍ وَّاُنْثٰى وَجَعَلْنٰكُمْ شُعُوْبًا وَّقَبَاۤىِٕلَ لِتَعَارَفُوْا ۚ اِنَّ اَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللّٰهِ اَتْقٰىكُمْ ۗاِنَّ اللّٰهَ عَلِيْمٌ خَبِيْرٌ

Artinya: “Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Mahateliti”. (Q.S. Al Hujurat ayat 13)

Dalam ayat tersebut, Allah SWT mengingatkan bahwa keberagaman merupakan suatu keniscayaan. Namun, umat manusia diperintahkan untuk saling mengenal dan berbuat baik kepada sesamanya. Perintah itu juga tertuang dalam surat An-Nisa ayat 36, yang berbunyi:

۞ وَاعْبُدُوا اللّٰهَ وَلَا تُشْرِكُوْا بِهٖ شَيْـًٔا وَّبِالْوَالِدَيْنِ اِحْسَانًا وَّبِذِى الْقُرْبٰى وَالْيَتٰمٰى وَالْمَسٰكِيْنِ وَالْجَارِ ذِى الْقُرْبٰى وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنْۢبِ وَابْنِ السَّبِيْلِۙ وَمَا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ ۗ اِنَّ اللّٰهَ لَا يُحِبُّ مَنْ كَانَ مُخْتَالًا فَخُوْرًاۙ

Artinya: “Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun. Dan berbuat-baiklah kepada kedua orang tua, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga dekat dan tetangga jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahaya yang kamu miliki. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri”. (QS. An-Nisa Ayat:36)

Contoh Perilaku Hablum Minannas adalah:

1. Sedekah

2. Menyapa dengan salam

3. Saling menasehati dalam kebaikan dan kesabaran

4. Menyapa dengan senyuman

5. Silaturahim dan silaturahmi

6. Menolong sesama umat manusia

Pengertin Hablum Minallah

Hablum minallah adalah bagaimana manusia berhubungan dengan Sang Khalid, dengan cara mengikuti segala perintah-Nya dan menjauhi semua yang dilarang. Secara bahasa hablum minallah (حَبْلٍ مِّنْ اللَّهِ) artinya hubungan dengan Allah SWT.

Makna hablum minallah terdapat dalam tafsir At-Thabari, Al-Baghawi dan tafri Ibnu Katsir, yang artinya adalah “Perjanjian dari Allah, maksudnya adalah masuk Islam atau beriman dengan Islam sebagai jaminan keselamatan bagi mereka di dunia dan akhirat”.

Hablum minallah dilaksanakan dengan ubudiyah atau ibadah. Hidup manusia di dunia pada hakikatnya adalah hanya untuk beribadah kepada Allah SWT.  Sebagai mana Allah berfirman:

"Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.” (Qs. Ad-Dzuriat : 56).

Contoh perilaku hablum minallah menurut Imam Ghazali terdiri dari tiga hal, yaitu:

  1. Menunaikan perintah syariat
  2. Rela dengan ketentuan dan takdir serta pembagian rezeki dari Allah SWT
  3. Meninggalkan kehendak nafsunya untuk mencari keridhaan Allah SWT.

Istilah Hablum Minannas dan Hablum Minallah tercantum dalam Al-Quran surat Ali Imron ayat 112, yang berbunyi:

ضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ أَيْنَ مَا ثُقِفُواْ إِلاَّ بِحَبْلٍ مِّنْ اللَّهِ وَحَبْلٍ مِّنَ النَّاسِ وَبَآؤُوا بِغَضَبٍ مِّنَ اللَّهِ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الْمَسْكَنَةُ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ كَانُواْ يَكْفُرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ وَيَقْتُلُونَ الأَنبِيَاء بِغَيْرِ حَقٍّ ذَلِكَ بِمَا عَصَوا وَّكَانُواْ يَعْتَدُونَ

"Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia dan mereka kembali mendapat kemurkaan dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. yang demikian itu karena mereka kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh Para Nabi tanpa alasan yang benar. yang demikian itu disebabkan mereka durhaka dan melampaui batas."

Setelah membaca ulasan di atas, semoga kita umat Muslim diberikan hidayah, taufik, kekuatan dan keikhlasan dalam mengamalkannya.

Tag : #pendidikan islam    #hablum minannas    #pendidikan    #hablum minallah    #alquran   

Baca Juga