Andy F Noya (Biografi Tokoh)

Biografi Andy F Noya Lengkap dengan Perjalanan Karirnya

Sarah | Biografi | 30-06-2022

PARBOABOA - Siapa sih yang gak kenal dengan Andy Flores Noya? Yaps, ia merupakan wartawan dan presenter yang cukup terkenal.

Meski sudah beberapa kali jadi pemimpin redaksi, nama Andy F Noya mulai banyak dikenal setelah menjadi presenter di sebuah acara TV yang edukatif dan banyak inspirasi kepada para penontonnya. Program Kick Andy Show yang tayang di Metro TV ini mendapat respon yang baik dari para masyarakat.

Buat kamu yang ingin tahu lebih dalam tentang Andy Noya, berikut biografi Andy F Noya lengkap dengan perjalanan karirnya.

Biografi Andy F Noya

Nama Lengkap: Andy Flores Noya

Tempat Lahir: Surabaya, Jawa Timur

Tanggal Lahir: 6 November 1960

Zodiak: Scorpio

Agama: Kristen

Andi Flores Noya atau Andi F Noya adalah anak kelima dari pasangan Ade Wihelmus Flores Noya dengan Nelly Mady Ivonne Klaarwater. Ayahnya adalah seorang tukang servis mesin ketik, sedangkan ibunya seorang penjahit.

Sejak kecil, Andy terbiasa hidup berpindah-pindah. Masa SD-nya dituntaskan di Malang yaitu di SDK Sang Timur. Setelah itu ia melanjutkan sekolah di Sekolah Teknik, yang kemudian melanjut ke STM Jayapura. Tak sampai tamat, beliau pindah ke Jakarta dan melanjutkan sekolahnya di STM 6 Jakarta.

Dari kecil ia telah menunjukkan kemampuan dan ketertarikannya terhadap dunia tulis-menulis. Selain itu, Andy juga pandai menggambar karikatur dan kartun. Hal inilah yang membuatnya nekat menolak tawaran beasiswa dari IKIP Padang dan memilih mendaftar ke Sekolah Tinggi Publistik (sekarang Institut Ilmu Sosial dan Politik Jakarta).

Sebenarnya Andy tidak diterima kuliah di Sekolah Tinggi Publisistik tersebut karena perguruan tinggi itu tidak menerima lulusan STM. Namun karena tekadnya yang kuat untuk menjadi seorang wartawan, membuat Andy berusaha menemui Rektor Sekolah Tinggi Publisistik, yakni Bapak Ali Mochtar Hoeta Soehoet dan memohon persetujuan untuk mengikuti perkuliahan di perguruan tinggi pilihannya itu.

Sang rektor pun akhirnya luluh dan memberikan kesempatan kepada Andy untuk mengikuti tes masuk, dengan syarat harus ada surat rekomendasi dari Dirjen Pendidikan Tinggi.

Selain itu, prestasi dan nilai Andy juga harus selalu bagus agar ia tidak dikeluarkan dari Sekolah Tinggi Publisistik tersebut. Ternyata Andy berhasil mempertahankan prestasinya sehingga ia berhasil melanjutkan masa perkuliahannya.

Andy pertama kali terjun sebagai reporter pada tahun 1985. Ketika masih kuliah di Sekolah Tinggi Publisitik (STP) Jakarta, beliau membantu majalah TEMPO untuk penerbitan buku Apa dan Siapa Orang Indonesia.

Andy kemudian diajak bergabung oleh Lukman Setiawan, pimpinan di Grafitipers, salah satu anak usaha TEMPO dalam harian ekonomi Bisnis Indonesia. Oleh karena itu, Andy tercatat sebagai 19 reporter pertama di harian itu. Baru dua tahun di Bisnis Indonesia, Andy kemudian diajak untuk memperkuat majalah MATRA yang baru diterbitkan oleh TEMPO oleh Fikri Jufri, seorang wartawan senior majalah TEMPO, sehingga ia bergabung bersama MATRA.

Saat ia masih bersama MATRA, pada tahun 1992 datang tawaran dari pemilik surat kabar Prioritas, Surya Paloh mengajak Andy untuk bergabung dengan koran Media Indonesia yang mereka kelola. Sejak itulah Andy kembali ke dunia surat kabar.

Dalam perjalanan kariernya, Andy pernah menjadi host program Jakarta Round Up dan Jakarta First Channel di Radio Trijaya selama lima tahun dari tahun 1994 sampai 1999.

Pada tahun 1999, stasiun televisi swasta nasional RCTI menghadapi masalah pergolakan di kalangan wartawan program berita Seputar Indonesia. Hal ini berkaitan dengan adanya ketentuan yang mengharuskan PT Sindo, anak usaha RCTI yang menaungi Seputar Indonesia, untuk bergabung dengan RCTI sebagai induk.

Andy diutus untuk membantu bersama wartawan senior Djafar Assegaff. Tugas utama mereka adalah memimpin Seputar Indonesia sekaligus memuluskan proses transisi ke RCTI.

Pada tahun 2000, saat Stasiun televisi Metro TV mendapat izin siarannya, Surya Paloh memanggil Andy kembali untuk memimpin Metro TV sebagai pemimpin redaksi. Tiga tahun kemudian, tepatnya tahun 2003, Andy ditarik kembali ke Media Indonesia. Kali ini beliau menjadi pemimpin redaksi di surat kabar umum terbesar kedua di Indonesia itu.

Saat pemimpin redaksi Metro TV, Don Bosco mengundurkan diri pada awal tahun 2006, Andy diminta merangkap menjadi pemimpin redaksi Metro TV menggantikan Don Bosco. Saat itu Andy telah menjadi wakil pemimpin umum di Media Indonesia.

Saat ini, Andy F Noya telah menjadi pembawa acara terpopuler ‘Kick Andy’ yang ditayangkan di Metro TV. Acara ini selalu menjadi sorotan publik dan disukai banyak orang karena banyak memberikan edukasi dan fakta.

Tag : #andy f noya    #wartawan    #biografi    #presenter    #sekolah tinggi publistik    

Baca Juga