Direktur rumah pemakaman, Hades Chan, mendoakan jenazah korban Covid-19. Penyedia jasa pemakaman di Hong Kong mengaku kewalahan akibat gelombang Covid-19 yang terus melanda. Reuters

Covid-19 di Hong Kong Meningkat, Jasa Pemakaman Kewalahan

Dion | Internasional | 06-04-2022

PARBOABOA, Pematangsiantar - Penyedia jasa pemakaman di Hong Kong kewalahan akibat gelombang Covid-19 yang terus melanda. 

Dilansir kantor berita Reuters, Rabu (6/4/2022), pasokan peti mati kayu mulai menipis. Di lain pihak, pemerintah secepat mungkin menambah jumlah kamar mayat seiring meningkatnya kematian akibat Corona. 

Pasokan peti mati kayu mulai menipis saat otoritas setempat bergegas menambah jumlah kamar mayat dalam menghadapi banyaknya kematian akibat Corona.

Sepanjang 2022, tercatat lebih dari 1 juta kasus Covid-19 dan lebih dari 8.000 kematian di Hong Kong. Jenazah memenuhi rumah duka di tengah gelombang kelima ini. 

Mayat-mayat menumpuk di ruang gawat darurat, bahkan di sebelah para pasien. Hal ini telah mengejutkan banyak pihak akibat penuhnya kamar-kamar mayat.

"Saya belum pernah melihat begitu banyak mayat ditumpuk bersama-sama," tutur seorang direktur jasa pemakaman setempat, Lok Chung.

Pria 37 tahun itu telah bekerja tanpa henti dengan sekitar 40 pemakaman digelar pihaknya pada Maret lalu -- meningkat dari rata-rata 15 pemakaman setiap bulannya.

"Saya tidak pernah melihat anggota keluarga begitu kesal, begitu kecewa, begitu tidak berdaya," imbuhnya kepada Reuters.

Chung menambahkan bahwa penantian lama dalam memproses dokumen kematian turut menghambat kinerjanya. 

Pekan lalu, dia harus bergegas dari kamar mayat untuk mengurusi pengaturan pemakaman untuk pasien-pasien Corona.

Disebutkan Chung bahwa keluarga seorang wanita yang meninggal pada 1 Maret masih harus menunggu dokumen untuk mengambil jenazahnya.

Dalam penuturannya, Chung juga menyebut adanya kekurangan replika kertas tradisional untuk barang-barang menyerupai mobil hingga rumah dan barang-barang pribadi lainnya, yang dibakar sebagai persembahan saat seremoni pemakaman ala China yang diyakini akan digunakan orang mati di akhirat.

Sebagian besar keterlambatan dalam pasokan barang-barang tersebut disebabkan oleh kemacetan transportasi dari kota Shenzhen, yang memasok banyak barang. 

Namun sekarang kota itu juga tengah berjuang menghadapi wabah Corona-nya sendiri. Perbatasan dengan Hong Kong juga sebagian besar ditutup akibat pandemi Corona.

Tidak hanya itu, banyak penularan Corona di kalangan pegawai rumah duka juga memberikan tantangan signifikan. 

"Hampir seperempat orang tidak bisa bekerja. Jadi beberapa rumah duka harus mengumpulkan staf di kalangan mereka sendiri untuk tetap bisa bekerja," tutur direktur jasa pemakaman lainnya, Hades Chan (31).

Pejabat pangan dan kebersihan Hong Kong, Irene Young, menyebut China memasok lebih dari 95 persen dari 250 hingga 300 peti mati yang dibutuhkan Hong Kong setiap harinya. 

Young menyatakan pihaknya menerima lebih dari 3.750 peti mati untuk periode 14-26 Maret, setelah Hong Kong berkoordinasi dengan China daratan.

Enam krematorium sekarang beroperasi hampir sepanjang waktu oleh departemen pangan dan kebersihan Hong Kong, yang melakukan nyaris 300 kremasi dalam sehari, atau dua kali lipat dari biasanya.

Kamar mayat umum, sebut otoritas Hong Kong, telah diperluas untuk mengakomodasi 4.600 mayat dari tadinya hanya 1.350 mayat saja.

Tag : #covid 19    #hongkong    #internasional    #pemakaman    #corona    #china   

Baca Juga