Gejala usus buntu pada wanita (Kompas)

Kenali Gejala Usus Buntu pada Wanita dari Ringan Hingga Berat

Sarah | Kesehatan | 18-06-2022

PARBOABOA - Salah satu penyakit yang tidak boleh dianggap sepele adalah usus buntu. Usus buntu adalah peradangan pada usus buntu atau apendiks, yaitu organ berbentuk kantong berukuran -10 cm yang tersambung ke usus besar.

Radang usus buntu paling sering menyerang kelompok usia 10-30 tahun. Meski demikian, usus buntu juga dapat dialami oleh anak-anak dan remaja. Penyakit ini disebut sebagai apendisitis.

Apabila dibiarkan, penyakit ini akan menjadi serius dan menyebabkan usus buntu pecah. Kondisi itulah yang dapat menimbukan nyeri hebat dan dapat berakibat fatal.

Nah, buat kamu yang ingin mengetahui lebih dalam mengenai usus buntu, yuk ikuti penjelasan kami di bawah ini!

Gejala Usus Buntu serta Penjelasnnya

Penyebab dari usus buntu yaitu penyumbatan di usus yang harus segera mendapat perawatan medis. Jika tidak, usus buntu bisa pecah dan mengancam nyawa. Gejala usus buntu yang paling sering terjadi adalah rasa nyeri di perut. Meski demikian, penting untuk diketahui bahwa gejala usus buntu tidak hanya sakit perut, melainkan ada beberapa tanda dan ciri-ciri usus buntu lain yang perlu kamu ketahui.

Buat kamu yang bertanya-tanya apa gejala usus buntu, berikut beberapa gejalanya:

1. Sakit perut bagian kanan bawah (gejala khas usus buntu)

Penyakit usus buntu biasanya berlangsung dengan gejala nyeri atau kram pada perut yang terjadi secara mendadak. Akan tetapi, kebanyakan orang lebih sering mengalami sakit perut yang intens dari pada kram perut.

Namun, perlu diketahui bahwa lokasi munculnya ciri-ciri usus buntu ini berbeda di tiap orang. Hal itu bergantung dengan usia dan area usus buntu mana yang mengalami masalah.

2. Mual, muntah, dan nafsu makan menurun

Orang yang sedang mengalami gangguan pencernaan, biasanya mengalami gejala mual dan muntah. Ternyata, gejala ini juga terjadi pada usus buntu loh.

Munculnya ciri-ciri usus buntu ini disebabkan oleh peradangan pada saluran cerna dan sistem saraf. Rasa tidak nyaman pada perut, tentunya akan menurunkan nafsu makan secara drastic dan membuat kita jadi tidak semangat untuk melakukan apapun. Saking seringnya muncul saat masalah pencernaan terjadi, banyak yang menyepelekan tanda usus buntu ini.

3. Gangguan pencernaan

Selain mual dan muntah, beberapa orang yang mengalami penyakit ini juga mengalami gangguan pencernaan, seperti sembelit atau diare.

Gejala usus buntu lainnya yang juga mengganggu adalah susah buang angin alias kentut dan sakit pinggang. Kondisi ini tentu membuat perut semakin kamu tidak nyaman. Kamu mungkin akan merasakan perut jadi penuh.

4. Demam ringan

Penyakit ini dapat menyebabkan demam dengan suhu berkisar 37-38 derajat Celcius. Demam bisa mencapai 38 derajat Celcius disertai dengan peningkatan denyut jantung.

Demam terjadi, karena reaksi alami sistem kekebalan tubuh saat melawan infeksi untuk mengurangi jumlah bakteri jahat yang akan menyerang. Demam yang tinggi dapat menyebabkan tubuh banyak mengeluarkan keringat, bahkan tubuh akan menggigil.

5. Sering buang air kecil

Usus buntu berada di bawah panggul, sehingga posisinya dapat dikatakan dekat dengan kandung kemih.

Nah, apabila kandung kemih bersinggungan dengan usus buntu yang sedang meradang, maka hal tersebut juga akan memengaruhi kandung kemih. Akibatnya, kandung kemih mengalami peradangan serupa.

Meradangnya kandung kemih saat usus buntu terjadi, membuat kamu jadi lebih sering buang air kecil. Apabila digambarkan lebih tepat, desakan buang air kecil jadi lebih sering, tapi urine yang dikeluarkan sedikit. Hal itulah yang menimbulkan rasa sakit saat membuang air kecil.

Gejala Usus Buntu pada Ibu Hamil

Gejala peradangan usus buntu saat hamil memiliki kemiripan dengan keluhan umum pada kehamilan, seperti tidak nafsu makan, mual, bahkan muntah. Namun, nyeri di perut bagian kanan bawah dapat menjadi gejala yang menonjol apabila usus buntu mengalami peradangan.

Ibu hamil cenderung menunjukkan usus buntu yang berbeda. Sebagian calon ibu mungkin mengiranya sebagai gejala morning sickness, kondisi yang terjadi pada awal kehamilan.

Ketika ibu hamil mengalami nyeri di perut bagian kanan bawah, sebaiknya langsung melakukan pengecekan ke dokter kandungan. Dokter akan melakukan pemeriksaan guna memastikan kondisi yang kamu alami.

Gejala Usus Buntu pada Anak 5 Tahun

Gejala yang dialami oleh anak-anak kadang berbeda dengan gejala usus buntu pada orang dewasa. Oleh karena itu, orangtua harus paham betul apa tand-tanda usus buntu pada anak. Hal itu dikarenkan, penyakit satu ini dapat dialami oleh semua orang di kalangan usia berapapun, termasuk buah hati.

Pada anak yang berusia 5 tahun atau kurang, gejala usus buntu yang sering ditunjukkan, meliputi:

-demam

-muntah

-perut terasa kembung

-perut membengkak yang ketika ditepuk pelan terasa nyeri

Sementara gejala usus buntu pada anak usia di atas 5 tahun dan usus buntu pada remaja cenderung mengalami kondisi berikut:

-mual

-muntah

-nyeri perut di sisi kanan bawah perut

Itulah seputar penjelasan tentang gejala usus buntu yang perlu kamu ketahui. Semoga membantu.

Tag : #usus buntu    #penyakit    #kesehatan    #gangguan pencernaan    #sembelit    #diare   

Baca Juga